(Mamaknya) Aiko&Elle kangen kangenan hihihi… – with Fitrie at Aiko&Elle BabyShop

View on Path

Iklan

Via @babyhijaber – Nikmati Takdirmu

Ada yg takdirnya 21 tahun sudah menikah, tapi harus menunggu 11 tahun untuk mendapat buah hati … sementara yg lain bersabar menahan pedasnya gunjingan, baru menikah di usianya yg 34 tahun namun langsung diberi momongan. Ada yg santai 29 tahun masih single sementara yg 26 tahun nanya jodoh dikit bacok.

Ada juga yg kaya raya sukses usahanya di usia 26 tahun namun meninggal di usia 40tahun, sementara yg lain harus bercucuran darah air mata hingga usianya 40 tahun baru mereguk kesuksesan namun bisa bermanfaat bagi sekitar hingga 80 tahun.

Nikmati takdirmu

Ga usah galau dengan pencapaian orang, takdir kita dan dia ga sama

Ada yg takdirnya struggling survive dari sakit dari usia 30 tahun sehingga hidupnya tak lepas dari dokter, rumah sakit dan jarum suntik … Namun tak lepas pula dari dzikir karena sepanjang hidupnya dibayang2i kematian, sementara kawannya yg sehat walafiat sibuk hura hura cantik sosialita ala2 yg justru dijemput izroil dahulu.

Nikmati saja takdirmu

Ada sebagian orang yg beruntung sanggup menikmati takdirnya, menikmati setiap struggling, mengubur jauh2 iri dengki dan meluaskan kesabaran tanpa batasnya pada pertolongan Allah akan akhir takdirnya … Sementara sebagian lagi sibuk membandingkan takdirnya dengan takdir orang lain.

Iya, bismillah sama2 menikmati takdir yuuk – with Nony Jawidah

View on Path

Repost:

*πŸ€AKHLAK PEDAGANG*

Saya jadi kepikiran. . .
Benar-benar kepikiran.

Dulu Rasul, sahabat, dan pedagang-pedangan Arab lainnya kok bisa bergelimangan harta ya?

Harta mereka bukan lagi ratusan juta. Tapi miliaran, beberapa sahabat contohnya Umar Bin Khattab dan Abdurahman Bin Auf bahkan tembus Triliunan.

Umar mewariskan 11 Triliun ketika beliau wafat.
Dikisahkan Abdurahman Bin Auf hartanya melebihi seluruh sahabat.

Ini Harta lho, bukan Omzet.

Padahal yang dijual juga gak macam-macam.
Ada yang jual kain, ada yang jual madu, ada yang jual hewan ternak, ada yang jual hasil kebun.

Menariknya, mereka dulu gak pakai ilmu Copywriting, Hipnowriting, covert Selling, dan ing ing lainnya.

Kok bisa begitu?

Ya, mungkin mereka gak pakai ilmu itu karena mereka gak jualan Online, hehe.

Tapi serius. .
Pencapaian bisnis Rasul dan Para Sahabat itu bukan pencapaian yang biasa.

Makin luar biasa lagi ketika mereka juga mencetak pencapaian Akhirat.

Didunia lapang, diakhirat menang.

Siapa sih yang gak ingin seperti itu?
Justru aneh kalau ada yang gak pingin itu semua.

Apapun terjadi semua karena ijin Allah.

Lama saya merenungi, apakah strateginya, apakah amalnya, apakah managemen bisnisnya, apakah apakah.

Tapi karena keterbatasan ilmu, saya sampai di satu kesimpulan.

Akan banyak teori yang menjelaskan hal-hal diatas, dan mungkin Setiap orang berbeda-beda penafsirannya.

Tapi memang, ada yang dimiliki Rasul dan para sahabat yang tidak dimiliki banyak penjual.

Apakah itu?

Itu adalah “Akhlak”

Saat berbisnis, Rasul akhlaknya terpuji, sahabatpun begitu.

Bisnis bukan hanya tentang strategi.
Bisnis bukan hanya tentang jual beli.
Bisnis juga butuh akhlak.

Siapa sih pembeli yang tidak suka, jika sikap penjualnya terpuji?

Sebaliknya, tidak ada pembeli yang suka jika sikap penjual seenaknya.

Saya pernah beli buku bisnis ke seseorang penjual. Saat bertanya harga, si penjual jawabannya ketus tanpa emot-emotan, hehe.

Ups, seandainya saja dia lebih ramah, mungkin saya akan pesan beberapa buku πŸ™‚
Mungkin dia belum tau teknik cross selling.

Saya positif saja, semoga sikap seperti itu hanya ditujukan ke Saya.

Ternyata, ada seorang teman yang juga beli ke penjual itu. Perlakuannya juga sama.

Teman Saya sampai menyimpulkan si penjual itu sombong.

Saya sih gak peduli apa kesimpulan teman Saya.
Tapi sejak saat itu kami tidak pernah lagi beli ke penjual tersebut. Lihat kan?
Dia kehilangan 2 pelanggan. Hehe

Kita jualan, yang butuh pembeli itu kita.
Jadi janganlah jadi penjual yang ketus, sombong, angkuh, pamer. Allah kurang suka.

Beli gak beli, ramah kesemua orang itu harus jadi sikap kita.

Sekarang masyaAllah.
Ada orang jualan broadcast sembarangan, ada juga yang nyulik-nyulik grup semaunya, dan hal keji lainnya.

Promosi via Broadcast boleh, tapi ada aturannya.
Mau masukin orang ke grup boleh, via undangan, bukan langsung dijebloskan.

Sekali lagi, bisnis perlu akhlak.

Jika jalankan bisnis kecil saja gak pakai akhlak, gak pantas jalankan bisnis yang besar.

Emak emak Ini juga penyakit :
Janganlah engkau katakan pembeli itu PHP, bisa jadi cara jualan kita yang masih salah.
Janganlah engkau caci orang yang telat transfer, bisa jadi mereka ada keperluan.
Janganlah engkau hina-hina calon pembeli mu di status-status postinganmu.

Buat apa saudaraku?
Belum tentu mereka baca πŸ™‚

Sudahlah, gimana cara mereka memperlakukanmu itu urusan mereka dengan Allah.
Tapi kamu juga punya urusan dengan Allah. Kamu akan dimintai pertanggung jawaban tentang bagaimana kamu memperlakukan pembelimu.

Boleh punya ribuan strategi untuk jualan. Tapi pastikan terselip akhlak yang mulia disana.

Omzet hanya angka.
Ada yang lebih bernilai dari itu.
Yakni pahala.

Kita lebih butuh pahala dibanding jualan kita laris. Dan lebih enak jika jualan kita laris juga berbuah pahala.

Maka,
Jadilah penjual yang punya akhlak.
Ini juga jadi pengingat diri sendiri.

Coppas via WA mba Vina

View on Path

Innallilahi wa inna ilayhi rojiun

Guys, dapat kabar via FB kak Mira meninggal 😒😒😒😒.. – with Salli, Buyung, and Nunu

View on Path

If you’re not careful,
They will take your TIME,
Your PRIVATE life,
Your ENERGY…
Your LIFE!

Via muslim show..

Jum’ah mubaroq ya ukhtii wa akhii πŸ™

View on Path

Innalillahi wa inna ilayhi Rojiun dapat berita duka dari Sorowako, Pasar sorowako terbakar. pasar andalan yg selalu memenuhi hampir semua kebutuhan IRT sorowako. Kebetulan pasarnya tidak jauh dr rumah hanya +-20M.

Semoga musibah menjadikan kita sebagai hamba yg lebih soleh dari sebelumnya, semoga musibah berganjar pahala, dan semoga harta yg pergi berganti dengan yang lebih baik dan lebih berkah..

Rencana Allah, selalu lebih baik. InsyaAllah.. – with Vanny

View on Path

Dear all friends, mohon untuk tidak melayani messanger FB dari akun suami saya Husnul Ma’arif , dikarenakan sedang di bajak dan minta sejumlah uang.
Bagi teman2 mohon di abaikan saja pesannya yah..

Saya sangat berterimakasih untuk teman yg mau me-share postingan ini terutama yg wilayah Sorowako. Terimakasih…

(Maaf random tag) – with Konantade, Neny, Rya, IZ, Nn”, Salam, ‘Mumu, Musakirawati, Tonx, Elnawati, πŸ‡ͺ, Hervianie, Hera, Qadriah Ningsih Rahmadani, boim, Gizcka, Isar asry, Moed, Andi , Faizal Amier, Uphe, Fardy, Syartia, Adnin, Andi Arfah, and Saputra

View on Path